Senin, 30 Juni 2014

Daftar Ulang UMPN POLIJE 2014 (✌◠▽◠) ☜(ˆ˘ˆ) Bagian II

Dia tanya “Almira Sifak ini siapa” aku jawab “aku” eh, dia nggak percaya berapa kali dia tanya “masa kamu ini dek” heeeh siapa lagi terus kalo bukan aku !!. trus disautin sama anak di belakang aku dia bilang “modus” ke orang ini. Trus giliranku, aku pakai yang M. Apa nggak salah liat orang ini yaa....aku kan kurus kok dikasih M. Anak yang sebelumku juga bilang “ini yang aku pake S” aku Cuma jawab “O, aku pake yang M” mungkin anak itu kaget ya, aku kurus gini kok pakai M. Tapi aku memang berharap dapat M sih. Next, foto untuk KTM (Kartu Tanda Mahasiswa) aku lepas kacamata kalo foto formal ini meski kata orangnya kalo dipake juga nggak papa. Selesai, pindah meja lagi buat ngambil KTM sama ngisi apa gitu buat daftar akses internet. Dikasih lembaran pemberitahuan PEKA trus pindah meja lagi ngisi data anggota perpus. Diminta foto berwarna 2 lembar, untung fotoku aku bawa semua dari yang hitam putih, berwarna, 3 x 4, 4 x 6. Selesai???? Aku keluar aula, tapi ada yang mengganjal. Tadi waktu pengukuran jas ada yang dibilangin kalo sudah kamu ke koperasi beli seragam POLIJE. Nah, aku bingung aku tadi nggak disuruh beli seragam kok. Trus aku nanya satpam kalo udah di aula berarti udah selesai apa belum. Kata satpamnya udah, tinggal nunggu PEKA di lembar pengumuman yang dikasih tadi. Ok, selesai. Pulang !!!!.

Daftar Ulang UMPN POLIJE 2014 (✌◠▽◠) ☜(ˆ˘ˆ) Bagian I

               Saatnya daftar ulang di POLIJE. Berangkat pagi, biar antrinya nggak lamaaaaaa bangeet. Nyampe di poltek, WOW banyak banget yang ngantri. Seperti biasa, canggung, ini mau kemana dulu ya. Baca alur, trus ke meja buat minta kertas setoran daftar ulang ke Mandiri. Trus dikumpulin, ngantrinya lamaaaa yang dipegang satpamnya udah tebel banget. Selesai bayar, masuk aula. Tanya satpam aja biar nggak salah. Disuruh ngumpulin kertas barusan ke meja 1 trus disuruh ngisi formulir, kumpulin lagi. Nah, nunggu lagi........yang ini juga sama lamanya. Kalo udah dipanggil enak, cepet tinggal pindah – pindah meja aja. Akhirnya namaku dipanggil juga 【ツ】 . Aku berharap nggak di orang itu (keliatannya galak) eh malah disitu. Ok, mulailah berbaik sangka. Dan benar, orang ini nggak sinis-sinis amat. Aku tadinya nggak mau karena, ada anak cewek dipanggil trus dia lari. Nah, dia ketauan pake sandal bukan pake sepatu. Akhirnya cewe ini kena omeli sama panitia ini. Cewe ini lari nyari pinjeman sepatu. Pas dapet, dia balik lagi, tapi masih aja sambil diomelin. Makanya, kalau ke tempat formal (mau daftar) pakai sepatu ʘ‿ʘ , kalau dipanggil yaa nggak usah lari-lari juga kaliiii. Pas aku ditanyain data ya so far so good. Terakhirnya, aku bilang terima kasih dan orang ini mengiyakan, seneng banget deh dijawab dengan orang yang sempet nggak mau aku temuin. Nada “iya” itu dari hati. Kumpulin formulir lagi, kali ini ngukur jas almamater. Dan pas liat dataku panitia rada bingung. Bersambung.........Next

Diterima POLIJE Jalur UMPN 2014 (๑‵●‿●‵๑) !!

             Jumat, 20 Juni 2014. Terlepas dari ke-PD-anku diterima di POLIJE aku juga ngerasa takut. Namanya juga manusia, punya perasaan dan tidak punya kekuasaan. Hari kebimbanganku ini tiba. Bimbang karena pengumuman UMPN dan batas akhir pendaftaran UM-PTAIN. Kalau aku gagal UMPN langsung josss ke bank Mandiri daftar UM-PTAIN. Kalau lolos UMPN ya pikir-pikir dulu kalau daftar UM-PTAIN soalnya aku belum siap di tes wawasan keislaman. Paginya, nyalain laptop-pasang modem-daftar paket inernet-connect internet-polije.ac.id-cari link pengumuman UMPN POLIJE 2014/2015-ketemu, klik, baca instruksi-D3 Manajemen Informatika,klik-download pake IDM-download selesai. Deg Deg Deg Deg Deg Deg Deg Deg Deg Deg Deg Deg Deg Deg Deg Deg Deg Deg Deg Deg Deg Deg Deg Deg Deg Deg. Buka file, ah urut abjad jadinya nggak susah nyari nama. Aku nyari nama yang panjang dan ketemu “NARARIYA” aku lihat ke kanan keseuruhan nama itu “ALMIRA SIFAK FAUZIAH NARARIYA” tepat di baris terakhir yang ditampilin halaman pertama. 

Ya Allah..............................................................akhirnya ada yang mau nerima akuu ¯\_◉‿◉_/¯ ¯\_◉‿◉_/¯ ¯\_◉‿◉_/¯ ¯\_◉‿◉_/¯ ¯\_◉‿◉_/¯ ¯\_◉‿◉_/¯ ¯\_◉‿◉_/¯ ¯\_◉‿◉_/¯ ¯\_◉‿◉_/¯ ¯\_◉‿◉_/¯ ¯\_◉‿◉_/¯ ¯\_◉‿◉_/¯ ¯\_◉‿◉_/¯ ¯\_◉‿◉_/¯ ¯\_◉‿◉_/¯ ¯\_◉‿◉_/¯ ¯\_◉‿◉_/¯ ¯\_◉‿◉_/¯ ¯\_◉‿◉_/¯ ¯\_◉‿◉_/¯ Terima kasih banyak. Bye UM-PTAIN. Betapa bahagianya setelah ditolak 3x lewat jalur rapor. Akhirnya aku lega, bahagia, bangga karena diterima di POLIJE lewat jalur seleksi tulis (alhamdulillahnya lagi jalur UMPN, bukan UMPN Mandiri) Ya Allah aku masih pantas dapat sekolah ♫♪♩ヾ(*◎○◎)ノ♫♪♩♫♪♩ヾ(*◎○◎)ノ♫♪♩♫♪♩ヾ(*◎○◎)ノ♫♪♩ !!!. Dan ini adalah tes pertama yang aku jalani (lolos ↖(^▽^)↗ ), setelah itu aku tes SBMPTN, dan mungkin tes mandiri di universitas lainnya. Ingat cerita “Dig A Little More”. \(^o^)/ *.*.* \(^o^)/\(^o^)/ *.*.* \(^o^)/\(^o^)/ *.*.* \(^o^)/\(^o^)/ *.*.* \(^o^)/

UMPN POLIJE Bagian IV

            Seiring bergulirnya waktu akhirnya banyak yang datang. Aku aja masih ingat siapa yang pas pendaftaran ngobrol, minjem bulpen ke aku. Lhah, tapi kenapa pensil 2B ini nggak ketemu orangnya?. Pengawas ruangna udah datang. Aku pindah tempat berdiri di samping cewek yang duduk di depan MOBILE3. Aku sapa trus basa-basi. Eh dia jawabnya cuek. Kayaknya meskipun aku cuek nggak gitu-gitu amat jawabnya ఠ_ఠ . Nunggu agak lama dia kasih reaksi juga akhirnya, aku ditawarin ambil kursi dibelakangnya. Pas aku duduk kok seakan kadang diliatin MENWA-nya. Jadi kepikiran apa nggak boleh diduduki peserta. MENWA-nya diem aja sementara berarti nggak masalah. Pengawas ruangnya ngajak ngobrol, ya aku ladeni aja. Katanya, tahun ini peminatnya banyak. Wadaaw kalau nyaliku ciut gimana?. Optimis dan PD soalnya setara UN. Asal jangan over-PD ya. Bangku ujiannku nomor 2 dari belakang. Pas pengawasnya nyuruh tas taruh belakang, ya aku langsung berdiri taruh belakang (aku naruh duluan) agak canggung sih tapi trus diikutin sama peserta lain (pengalaman tes masuk STIS). LJK dan soal dibagi. Tinggal nunggu instruksi dari pusat buat ngisinya. Pas cek kelengkapan soal Cuma berani baca nomornya aja, kalau baca soalnya takut yang nggak bisa aku jawab. Taraaa.....benar soalnya setara UN, aku Cuma ngisi ± 60 soal dari 100 soal. Soalnya juga mirip-mirip dengan soal PENS (namanya juga UMPN ヽ(ヅ)ノ , semua poltek ya sama (CMIIW)). Dan ini yang buat aku nggak nemuin soal UMPN POLIJE di internet.  Kalimat di TaTib UMPN-nya “Setelah ujian selesai, naskah ujian TIDAK DAPAT dibawa pulang oleh peserta”. Peserta lain di sebelahku bilang “Pelit” ╮ (. ❛ _ ❛.) ╭. Yah, begitulah. Pukul 09.00 dan 10.00 peserta tanda tangan. Dan ternyata yang aneh itu, ada album peserta MOBILE3 hehehehe bisa aja dibuat album, kirain tadi Cuma panduan buat pengawasnya aja. Dan ujian telah selesai, mari pulang ♒((⇀‸↼))♒ !.Previous Next

UMPN POLIJE Bagian III

            Di depan MOBILE1 ada MENWA (resien mahasiswa) yang nanyain ruang berapa. Aku jawab mobile 3 sambil nunjuk ruangannya (bukannnya aku sok tahu, tapi aku udah ngecek lokasi ujian kemarin sore jadi paginya udah tau dan nggak ribet nyari ruang, apalagi kalo tempatnya luas. Capek dulu sebelum tes.). Kak MENWA itu nunjukin ruangannya. Aku senyum aja, orang aku udah tau tempatnya kok. MENWA-nya kok baik ya....kalo lewat ditanya ruang apa, apa tampangku ini tampang orang bingung nyari ruang?. Di depan ruang MOBILE itu Cuma ada 3 anak. 1 Laki-laki di depan MOBILE 3 dan 2 cewek di depan MOBILE4. Aku pilih gabung di 2 cewek aja. Basa-basi ini itu dan yang bikin aku shock adalah saat salah satu cewek itu nanya gini “emang beneran niat/pingin kuliah disini?” hah, ヽ(•́o•̀)ノ aku langsung diem, dari ngliat kerikil di tanah trus ngliat dia dan balik lagi ngliat kerikil. Ya Allah kenapa aku ditanya begitu?. Aku kaget dan akhirnya bilang “iya”. Aku sebenernya nggak niat-niat banget ambil POLIJE, soalnya aku aja tau yang namanya POLITEKNIK itu waktu awal tau kabar ada PMDK PN dan liat list jurusannya. Setauku dari dulu politeknik atau poltek itu isinya Cuma yang berhubungan dengan medis. Jadi aku nggak mau sekolah di poltek. Kesalahpahamanku tentang poltek itu berakhir saat aku menemukan jurusan broadcast kampus PENS di list PMDK PN. Alngkah kudetnya saya ini. Dan yang paling banyak berhubungn dengan medis itu adalah poltekkes. Hayyyyyyy................kudet. Aku jawab iya tadi juga ada alasanya, karena ucapan adalah doa. Kalau aku bilang tidak  nanti pasti nanyanya panjang. Pelarian SNMPTN dan SBMPTN???ya itu salah satunya. Bersambung...........Previous Next