Rabu, 23 Mei 2018

Skripsi, Nyantai Aja Mulainya

Nggak nyangka, post terakhir di blogspot udah dua tahun lalu, hehe. Dari kemarin kepikiran mau cerita di sini lagi. Sebetulnya selama dua tahun itu ada cerita, tapi cuma diketik offline-save-udah deh ngendap tanpa klik publish.
Mau cerita disini lagi soalnya hanya ingin membagi cerita tentang skripsi. Soalnya aneh aja, bingung, kenapa orang-orang sebegitunya mandang skripsi. Ya memang harus diakui kalau tiap penelitian itu beda. Aku pernah dateng acara Pelatihan Menulis Skripsi (ini kampus sendiri yang ngadain). Meskipun disitu ada coaching tapi karena itu seluruh jurusan, tetep aja aku sangat tidak puas. Iyalah nggak puas, ngerasa beda tau antara penelitian anak murni sama pendidikan, anak sosial sama anak mipa. Tolong ya, skripsiku yang sedang aku kerjain waktu itu sama sekali gak nyambung sama yang diomongin dosen mentor disitu. Tapi ya ikutin ajalah dulu, waktu itu di kelasku yang ngisi dosen Psikologi, ya masa iya aku ngeyel minta jelasin kalo skripsi simulasi numerik kayak gimana. Entahlah, banyak mahasiswa yang terlalu mendewakan skripsi. Aku tak terlalu setuju dengan itu. Aku malah ngerasa mereka udah kena sugesti sama mahasiswa yang dulu-dulu, nganggep kalo skripsi itu begini begitu yang intinya sulit. Jadinya bikin lingkungan sekitar gak baik kan (jadi stres skripsian).
Ngomong-ngomong, semester 8 kemarin (Januari 2018-Mei 2018) aku ngeberesin PKL pokoknya. Skripsi juga dikerjain tapi lambat, waktu itu mau ambil simulasi MHD (Magnetohidrodinamik) di Matahari. Karena itu masih asing, jadi belajar dari awal lagi, belajar yang gak pernah dipelajarin di 7 semester sebelumnya juga. Pingin rasanya nerusin itu, tapi sadar kondisi tidak mendukung, aku pikir ditunda dulu saja, nanti dilanjut lagi (aamiin). Padahal sudah nemu dan hubungan tiap materi ataupun istilah udah ada, pas tinggal ketik eh ini laptop gak mau kompromi, blue screen per jam. Entah kenapa bisa sampe begitu.
Kondisi yang nggak mendukung itu soalnya habis kena serangan tipes. Tepar sebulan gak ngapa-ngapain, jahat tuh tipes. Jadi buat teman-teman dijaga ya makanannya, minumannya biar nggak kayak aku. Pas di rumah udah kepikir "udah ini kyaknya ga kuat lanjut soalnya bimbingannya juga harus ke luar kota, udahlah ikhlasin, ganti judul aja".
Ganti judul skripsi juga ada alasannya. Alasan paling kuat biar bimbingan sama dosen yang di kampus aja. Jadi bolak-baliknya nggak jauh, mengurangi resiko capek. Langsung deh kepikir buat ganti judul skripsi. Ambil topiknya kecerahan langit pakai alat Sky Quality Meter (SQM). Akhirnya sambil tidur-tiduran cari-cari jurnal yang relevan, cocok download ya begitu terus. Nggak lupa dibaca trus rename judulnya biar kalo nyari lagi enak, langsung ketemu.
Setelah bulet mau ganti judul yaudah deh orang masih gak kuat jalan jauh, di rumah aja dulu, ntar kalo udah balik ke Malang ngadep dosen pembimbing. Maunya sih di rumah sambil nyicil lah dikit-dikit biar pas udah balik Malang tinggal todong ke dosen, eh namanya pemalas ya gitu, gak dikerjain, dipikirin aja. Alhasil cuma dipikiran aja alurnya.
Oke, hari balik ke Malang pun tiba (Minggu, 20 Mei 2018) ini sih balik gara-gara input nilai PKL terakhir hari Rabu trus sama daftar Semester Pendek/Semester Antara buat skripsi. Ya, semester baru, skripsi juga baru, hihi.
Senin ( 21 Mei 2018), langsung nyari dosbing dan bilang kalau mau ganti judul dan mau ambil topik tadi aja. dosbing setuju, disuruh cari teori, ok deh pulang.
Selasa (22 Mei 2018), ngadep dosen bahas obrolan kemarin, obrolin lokasi ambil data, awalnya kota Malang trus nego jadi kampus nego lagi alhamdulillah jadi gedung fisika atau area mipa aja. Trus nunjukin jurnal akhirnya bisa nego lagi waktu pengambilan skripsinya. Habis itu suruh tanya alat dan boleh langsung dipinjem. Alhamdulillahnya lagi laborannya baik (pak Anang) formnya boleh dikumpulin besoknya padahal alatnya udah dibawa hari itu. Tanggung jawablah, besok saya kumpulin kok pak, insyaallah. Gak dikumpulin hari ini soalnya bingung judul skripsinya jadi gimana ya kalimatnya (di formnya harus nulis judul soalnya), hehe. Pas bawa alat kepikir langsung coba ambil data tapi di kos aja per jam. eh ternyata ba'da maghrib mendung gelap banget trus hujan. Sebelumnya pas nyampe kos kepikir survey lokasi buat ambil data di kampus. Alhamdulillah ada yang mau nemenin ke kampus (Lutfi). Ke kampuslah malem abis tarawih sekitar pukul 8 lebih. Eh pas nyampe parkiran pak satpam nutup parkirannya pas tau motor mau naik.
Si Lutfi bilang, "Mau survey lokasi buat skripsi pak, sebentar aja."
Pak Satpam, "Kamu fakultas apa?" (mana ekspresi sama nada suaranya gak bisa biasa aja)
Lutfi, "mipa pak, fisika."
akhirnya dibukain tapi pak satpamnya bilang, "30 menit aja ya."
kami jawab, "iya pak, terima kasih."
Jadilah dua orang ini menyusuri jalanan mipa (deket sih) tapi berenti di depan gedung matematika, sebelah kantin, trus balik lagi, cek alat lagi di bawah parkiran, udah deh balik.


*Special thank to : pokoknya yang membantu dan terlibat di aktivitas hari ini dari pagi sampe malem terima kasih banyak. Selalu kagum sama orang baik.